Informasi seputar Kabupaten Wonosobo, Kecamatan Sukoharjo, Catatan Lintang Ayu, Jelita Aristawati, download gratis,software gratis, tutorial blogspot, tutorial wordpress, tutorial adobe photoshop, tutorial coreldraw,Aplikasi HP,Mobiles games, aplikasi symbian,Java game

Anak Ayam Turun Sebelas, Tek kotek kotek

ayam kampungManfaat memelihara ayam kampung
Bagi masyarakat Indonesia, ayam kampung sudah bukan hal asing. Sejak kecil kita setiap hari bisa melihatnya. Walau saat ini ayam kampung dikota-kota besar sudah jarang terlihat berkeliaran bebas, bukan berarti keberadaannya punah. Di pinggiran kota masih banyak orang memelihara ayam kampung. Baik karena hoby, dibudidayakan secara sungguh-sungguh maupun hanya sekedar peliharaan untuk memanfaatkan sisa-sisa makanan yang eman-eman kalau dibuang begitu saja.

Sebagai contoh saya, meskipun hanya satu ekor induk, saya juga memelihara ayam kampung ini kemarin 21 Juli 2009 si induk berhasil melahirkan opsss... menetaskan semua telur yang dieraminya , jumlahnya 11 mudah -mudahan bisa berkembang terus hingga mencapai 1000 ekor. Amiiin.

Kelebihan ayam kampung

Ayam kampung mempunyai nilai gizi yang baik. Selain itu juga mempunyai rasa yang lebih khas dan nikmat dibanding dengan jenis ayam pedaging maupun petelur. Serat yang liat dan kenyal menjadi ciri utamaya. Bahkan setiap lebaran ayam kampung identik dengan makanan yang harus diada-adakan.

Keistimewaan ayam kampung, ayam kampung mempunyai keistimewaan dibanding yang lain, diantaranya : Ayam kampung lebih tahan terhadap penyakit. Tahan dan mudah menyesuaikan dengan cuaca di Indonesia. Makanannya mudah, bahkan bila di pelihara ala kadarnya cukup diberi makanan sisa-sisa. Dapat dilepas secara bebas.

Tujuan utama orang memlihara ayam kampung adalah untuk diambil telur, daging, dan untuk dikembang biakkan. Ayam kampung juga siap membesarkan anak-anaknya sendiri bila dilepas bebas.

Ada dua cara memelihara ayam kampung, yaitu dipelihara dengan dilepas bebas atau istilahnya diliarkan dan yang kedua dibudidayakan. Keduanya mempunyai kelebihan dan kekurangan.

Ayam kampung yang dilepas bebas biasanya mempunyai tingkat kekebalan yang tinggi. Kita bisa menghemat biaya makanan. Karena ayam cukup diberi makan pagi hari saat akan dilepas berupa sisa-sisa makanan dan tambahan bekatul secukupnya. Selebihnya ayam akan mencari makan sendiri disekitar rumah. Namun cara ini juga ada kelemahannya. Ayam lambat untuk berkembang lebih banyak, karena tingkat kematian pada anak ayam relatif lebih tinggi. Waktu mengasuh terlalu lama yang berarti mengurangi produktifitas. Kita kurang bisa mengontrol keberadaan ayam. Sehingga kemungkinan dimangsa predator maupun hilang lebih tinggi.

Sedang bila kita membudidayakan dengan cara dikandangkan tentu lebih banyak keunggulanya. Walau tentu masih juga ada kekurangannya.

Ayam yang dikandangkan lebih mudah dikontrol keberadaannya. Kita bisa mempercepat populasinya dengan cara setiap ayam yang bertelur kita ambil dan kumpulkan untuk ditetaskan secara bersama dalam satu indukan atau mesin penetas. Anak ayam tidak harus ikt induknya. Namun dapat dipisah dan ditempatkan dengan pemberian panas cahaya listrik (untuk penghangat) dan makanan yang sesuai.

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Hoby / Peternakan dengan judul Anak Ayam Turun Sebelas, Tek kotek kotek. Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://lint4ng4yu.blogspot.com/2009/07/anak-ayam-turun-sebelas-tek-kotek-kotek.html. Terima kasih!
Ditulis oleh: Lintang Ayu -

Belum ada komentar untuk "Anak Ayam Turun Sebelas, Tek kotek kotek"

Poskan Komentar